Tuesday, May 20, 2008

SENYUM JADI SERBA SALAH???

Nak kasi komen sikit pasal SENYUM. Kadang bila kita senyum ikhlas dari hati, tapi ada juga jenis senyum yang tersengeh sinis dan ada juga senyum kambing. Kenapa senyum kambing? Senyum paksa. Senyum alang alang ada makna. Makna?? Entah baik atau sebaliknya.

Satu pertanyaan. Kenapa orang yang kaya susah nak senyum? Atau orang yang berada susah nak senyum? Bukan nak kata, kalau kategori yang atas sana, baru sikit atas belum pun tinggi garenti masok syurga, baru pun di dunia, susah..kedekut nak senyum... Kenapa?

Ada juga yang tak ada duit, hidup sedarhana, kala kategori miskin++ kira tidak juga kaya, tidak juga miskin.... yang sombong. Susah nak senyum. Sebab keturunan orang berada, tapi diri sendiri tak ada apa pun!!! Masih membanggakan kerabatnya. Dan apa kena mengena dengan senyum??

Kalau ada pun yang senyum.. begini ceritanya..

Kaya, isteri tak senyum, nak menoleh pun tak dak tapi suami senyum... Itu pun kalau pompoan.. kalau sama jenis, haprak tak da!!! Tapi kalau suami tak senyum, menujukkan status, isteri pun apa lagi!!! bertambah lah!!!

Kalau yang hidup sedarhana, senyum susah.. sebab kerabat keturunan orang berada. So nak maintain.. Apa lah.. saudara yang berada tak peduli pun. Cuma bila kenduri makan saja di panggil tapi pembahagian harta, tak ada pun. So kira tak saudara lah tu!!!

SENYUM apa yang membuatkan orang mahal dengan senyuman????? Kalau tinggal berjiran, kalau senyum tanda baik lah tu yang kita berjiran. Peduli dengan status.. Kalau sepejabat, kalau senyum tanda baik lah tu yang kita sepejabat. Peduli status. Kalau apa saja lah.. senyum tidak salah. Tapi...

Ada juga tapi nya, ada juga bila senyum, terus menjadi tak baik bila mentaliti orang yang di bawa senyum itu sakit. Sakit?? Rosak lah!!!! Rosak di buat rosak. Padahal boleh baik pun. Tapi oleh kerana rosak, rosak lah tu....

Nak cerita juga. Suatu hari, sedang i beli barang di salah sebuah kedai, i tengah bercerita cerita dengan sales girls di kedai tu, memang sudah biasa. So ada lah 'jejaka sesat' asyik memerhati, so tak pa... i sedekah dengan senyuman menandakan kita bukan orang yang sombong. You know what happen lepas tu???? I balik rumah, this car yang i tak kenal rupa nya mengekori dari belakang, i terus terdiam dan bertahan duduk dalam kereta. Terkejut i di buatnya. Kereta tu menahan, hoping i keluar dari kereta. I tunduk, dan tidak bergerak. Nasib ada pokok sebelum masok garage, jadi bila i sampai, dia tak nampak sama ada i dah keluar dari kereta atau belum. I dok perati, rupanya 'jejaka sesat' yang ada di kedai tadi.

Okay.. i jadi serba salah. Sama ada nak senyum atau tidak. Sekarang pun bila senyum pada orang pompoan, ada lah juga cerita. Pompoan tu akan bercerita cerita seolah olah mereka kenal kita. Dan apa lagi, kita yang peramah bercakap bercerita untuk tidak menunjukkan ke sombongan diri. Nah apa ceritanya, akhirnya sebelum pompoan ini berlalu, dia menceritakan tentang kesusahan nya, dan nak pinjam duit!!! Alahai!!!! I pun jadi serba salah....

Bukan apa, serba salah sebab ada kah dia biasa buat perkara itu atau dia memang memerlukan?? Ada pompoan yang sanggup pinjam pinjam duit sebab sayang kan anak, melayan kemahuan anak yang sudah cukup dewasa yang kandung dalam gejala dadah!!! Parah kan, bukan tak parah. Ada anak pulak suruh ibu buat camtu!!! Lagi rosak kan...

Sekarang, i dah pandai kurang kan senyum i. Tapi i rasa tak elok, sebab i memang suka senyum. Senyum ada lah ubat bagi i. Bila i senyum i jadi tenang, dan i rasa bila i senyum pada seseorang, i rasa orang tu dalam keaadan apa pun dengan seketika itu akan senyum juga dan melupa kan apa yang ada di minda nya. Baik kalau orang tu dalam tekanan, akan di lupa kan sejenak. So i memang suka senyum. Bukan GATAL tapi i mengaku i memang suka senyum.

Senyum i tidak dapat di beli untuk i berenti senyum. I akan tetap senyum. Senyuman i tak ada makna untuk menyakitkan. Jangan salah sangka bila i senyum. Baik pada lelaki dan perempuan. Ikhlas dari hati i senyum kerana Allah.....

Serba salah, kalau orang tu nampak ada orang senyum pada dia, ada kah dalam pemikiran nya orang tu nak minjam duit ka? Orang tu mengatal ka? Orang tu memang sombong ka? Orang tu memang tidak layak untuk membalas senyum kita ka? Orang tu terlalu lupa dengan siapa dia sebenar ka??????

Walau siapa pun you, dari mana pun you, anak siapa pun you, pangkat tinggi mana pun you punyai, darjat mana pun you, apa pun you rasa you, you tetap manusia macam kita juga. Yang bernafas hanya untuk semantara saja. Sama pun dengan i.

Jadi... apa salah nya untuk senyum. Nak awet muda?? Tak payah lah mahal mahal bayar produk untuk awet muda, SENYUM saja .. insyallah awda akan terus nampak muda...


I jadi serba salah!!!! SENYUM ATAU TIDAK?? Apalah salahnya senyum. Mati pun kain putih ja yang membalut badan kita. Amal dan Taqwa yang kita bawa mati untuk bertemu di hari akhirat. Jangan lupa juga bila dalam kubur, ada soalan soalan untuk kita sebelum semua di matikan dan semua di bangkitkan kembali....


SENYUM ADALAH EDEKAH YANG TIDAK MENGELUARKAN DUIT YOU.
APA SALAHNYA UNTUK SENYUM???

1 comment:

Tea said...

Hai Kak Zura...

U rite... Senyum sepertinya sudah jadi barang yang langka saja ya. Mudah-mudahan kita tidak termasuk di dalam club senyum kambing ya, Kak? Hehehe...

Anyway, salam kenal :)